Mengapa Bayi Mengalami Jerawat di Wajah Mereka?

Meridaenlahistoria – Saat memiliki bayi baru lahir, berbagai pertanyaan terus menghantui pikiran Anda setiap jam. Apakah bayi sudah buang air besar dengan cukup? Tidur siangnya sudah cukup atau justru terlalu banyak? Apakah Anda perlu khawatir tentang cegukan, refluks asam, atau cradle cap? Menentukan kapan sesuatu itu normal atau kapan harus dikhawatirkan bisa sangat melelahkan, terutama bagi orang tua baru yang sering kekurangan tidur.

Namun, kali ini kami akan membongkar misteri satu peristiwa khusus pada bayi baru lahir: jerawat bayi. Mungkin Anda akan cemas pada awalnya jika melihat jerawat muncul di wajah bayi Anda, tetapi jangan khawatir, kondisi ini merupakan masalah kulit umum yang dialami oleh bayi yang masih sangat muda. Kami telah berkolaborasi dengan para ahli untuk mengungkap lebih lanjut mengapa bayi mengalami jerawat di wajah mereka, seperti apa penampilannya, dan bagaimana cara mengobatinya.

Jenis Jerawat pada Bayi

Ketika kita membayangkan jerawat bayi, kita mungkin membayangkan jerawat merah yang umumnya muncul di wajah kita sendiri. Namun, sebenarnya ada dua jenis jerawat bayi yang perlu diketahui.

Jenis jerawat bayi pertama dikenal sebagai pustulosis sefalik neonatal, atau jerawat neonatal. Ini adalah benjolan nanah superfisial yang sebenarnya berbeda dari jerawat yang biasanya kita bayangkan. Namun, karena tampilannya serupa, jerawat ini digolongkan sebagai jerawat. “Jerawat neonatal umumnya muncul di wajah, tetapi dapat juga muncul di kulit kepala dan kadang-kadang di dada dan punggung. Jerawat ini biasanya terlihat dalam beberapa minggu pertama kehidupan bayi Anda.

Jenis jerawat bayi lainnya dikenal sebagai jerawat infantil. Jerawat ini sangat mirip dengan jerawat yang muncul pada remaja dan dewasa muda. Jerawat ini terbatas pada wajah dan biasanya muncul lebih lambat dari beberapa minggu pertama kehidupan.

Penampilan Jerawat Bayi

Jerawat di wajah bayi Anda akan terlihat mirip dengan jerawat yang mungkin Anda alami sendiri, baik saat ini maupun saat Anda masih muda. Namun, ada sedikit perbedaan dalam penampilan jerawat neonatal dan jerawat infantil.

Jerawat neonatal umumnya muncul sebagai pustula kecil atau jerawat kecil berwarna putih yang dikelilingi oleh kemerahan dan pembengkakan. Sementara itu, jerawat infantil akan terlihat lebih mirip dengan jerawat biasa. Jerawat bisa berupa komedo tertutup atau terbuka, komedo putih atau komedo hitam, dan tingkat keparahan jerawat bisa bervariasi dari ringan hingga parah.

Penyebab Jerawat Bayi

Jerawat di wajah bayi Anda dapat disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari hormon hingga kelebihan bakteri pada kulit.

Pada jerawat neonatal, yang merupakan benjolan nanah superfisial, hormon seringkali menjadi penyebab utamanya. Namun, jangan lupakan kemungkinan iritasi kulit sebagai faktor penyebabnya. Jerawat neonatal dapat terkait dengan rangsangan kelenjar bayi oleh hormon ibu sebelum kelahiran atau hormon yang mungkin ditransfer melalui ASI. Selain itu, jerawat neonatal juga dapat disebabkan oleh pertumbuhan berlebihan beberapa spesies ragi pada kulit, terutama jika terjadi bersamaan dengan cradle cap.

Cara Mengobati Jerawat Bayi

Secara umum, para ahli medis merekomendasikan untuk membiarkan jerawat pada wajah bayi Anda sembuh dengan sendirinya, karena kondisi ini kemungkinan besar akan hilang tanpa perlu intervensi medis dalam beberapa minggu.

Dalam kebanyakan kasus, saya mendorong orang tua untuk tidak melakukan apa pun terhadap jerawat bayi. Membersihkan wajah bayi dengan lembut setiap hari menggunakan sabun hipoalergenik dan air sudah cukup untuk menghilangkan jerawat.

Dalam beberapa kasus, penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan obat tertentu tergantung pada jenis dan penyebab jerawat. Misalnya, jika bayi Anda mengalami jerawat neonatal dan cradle cap, ahli kesehatan mungkin memutuskan bahwa penggunaan obat anti-ragi diperlukan, meskipun jerawat neonatal seringkali sembuh dengan sendirinya.

Jerawat infantil pada bayi kadang-kadang dapat diobati dengan menggunakan obat jerawat umum, seperti retinoid atau benzoil peroksida, namun hanya jika diarahkan oleh ahli kesehatan. Dalam kasus yang jarang terjadi, jerawat bayi dapat dikaitkan dengan kondisi yang mendasarinya yang menyebabkan ketidakseimbangan hormon, seperti tumor adrenal atau masalah genetik. Namun, sebagian besar jerawat bayi bersifat ringan dan disebabkan oleh kelenjar sensitif.

Baca: Refleks rooting dalam perkembangan bayi

Apakah ASI Membantu Mengatasi Jerawat Bayi?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa ASI dapat membantu mengobati atau meredakan jerawat bayi. Meskipun perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk memastikan kebenarannya, sebagian besar ahli sepakat bahwa tidak ada salahnya mencobanya.

Tidak ada bukti ilmiah yang kuat tentang ASI sebagai pengobatan jerawat bayi, tetapi bukan berarti ASI tidak memiliki efek. ASI mengandung senyawa antimikroba dan antibakteri yang dapat mengurangi peradangan yang terkait dengan jerawat bayi. ASI juga mengandung probiotik yang dapat melindungi mikrobioma kulit dan membantu menyembuhkan jerawat yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur yang berlebihan.

Namun, jika Anda tidak memiliki akses ke ASI, jangan khawatir, demikian. Jerawat neonatal bisa sangat terbatas sehingga ASI mungkin tidak membantu dan jerawat tersebut kemungkinan akan sembuh dengan sendirinya.

Kapan Harus Menghubungi Penyedia Layanan Kesehatan Mengenai Jerawat Bayi?

Jika Anda memiliki kekhawatiran atau pertanyaan tentang kulit bayi Anda, disarankan untuk menghubungi profesional perawatan kesehatan. Secara umum, jerawat bayi biasanya tidak perlu dikhawatirkan namun, jika jerawat bayi berubah menjadi ruam (bukan hanya jerawat tunggal), sebaiknya bawa bayi ke dokter anak atau penyedia layanan kesehatan.

Beberapa kondisi lain, seperti herpes neonatal, dapat menyerupai jerawat bayi, oleh karena itu selalu lebih baik berada di pihak yang aman. Dalam kasus bayi baru lahir, saya selalu menyarankan untuk berhati-hati. Jika ragu, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan, baik untuk mendapatkan panduan atau untuk mendapatkan ketenangan pikiran.


Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *